Hidup aku ni berkat ke tak?

Menggapai Hidup BeSekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkatan dari langit dan bumi, tapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami seksa mereka disebabkan perbuatan mereka sendiri.

(Q.S. Al-A'raaf : 96)

Mengapa wang yang banyak, rumah yang besar, isteri yang jelita atau suami yang tampan (kalau dah berkahwin), ilmu yang luas tidak mengangkat darjat dan martabat pemiliknya? Malah menghinakannya? Dia tidak memperolehi kebahagiaan atau ketenteraman melainkan hanya mendapatkan masalah dan kesulitan yang tidak pernah putus. Apa sebabnya? Sebenarnya penyebabnya begitu 'simple' sekali, bahwa semua itu tidak berkat.

Kita tidak boleh cukup puas dengan memiliki sesuatu. Tetapi yang harus lebih kita titikberatkan adalah keberkatan atas segala sesuatu itu. Jadi seharusnya jangan kita takut/bimbang jika tidak dapat memiliki sesuatu, tetapi yang kita perlu lebih takut ialah jika sesuatu yang sudah kita miliki itu tidak membawa keberkatan dalam episod hidup kita.

Contohnya, bagi seorang remaja, yang masih belajar dan tidak mempunyai pendapatan tetap lagi, mungkin begitu terliur apabila melihat sahabat lingkungannya bergaya dengan telefon bimbit berjenama canggih;mungkin mencecah ribuan ringgit. Lantas, dia menanam impian untuk memilikinya dan bimbang jika impiannya tidak kesampaian. Yang seharusnya dia fikirkan, bagaimana telefon itu mampu memberikan keberkatan pada hidupnya; dapat simpan lebih banyak 'contact' sahabatnya agar ukhuwwah terus terjalin, dapat mudah bangun solat subuh dengan adanya 'multiple alarm', dapat mendengar ayat suci Al-Quran dengan adanya 'music player' pada telefon itu dan lain-lain lagi. Atau dia mula memikirkan agar dapat menyimpan lebih banyak gambar 'awek' dalam 'handset'nya, dapat mendengar lagu-lagu lagho buat mengisi masa lapang, atau boleh bermesra-mesra dengan kekasih dengan menggunakan 'video call'.

Maka, kita mesti waspada dan sangat takut jika hidup kita tidak berkat, iaitu yang tidak bermanfaat bagi dunia dan juga tidak bermanfaat bagi akhirat. Mulailah berhati-hati dengan wang. Mulailah berfikir bagaimana supaya wang yang Allah kurniakan kepada kita menjadi berkat?

Seperti misalannya gelas. Gelas hanya kita gunakan untuk minum selepas kita bersihkan terlebih dahulu. Jangan sekali-kali kita mencuba untuk tidak jujur. Kerana apa? Jujur atau tidak jujur dalam perbuatan kita, Allah tetap yang memberi rezeki. Rezeki penjahat datang dari Allah, rezeki orang jujur juga datang dari Allah. Bezanya, rezeki yang diberikan kepada penjahat tadi haram, tidak berkat, sedangkan yang diberikan kepada orang jujur adalah rezeki yang berkat. Kerana sebenarnya meskipun seseorang itu perompak, kalau Allah tidak memberi, mana mungkin dia mendapatkan hasil rompakan yang lumayan. Namun, banyak pencuri yang gagal, perompak yang gagal. Semua itu karena kehendak Allah.

Lantas,setelah kita jujur dalam kehidupan seharian kita, kita harus berhati-hati agar jangan sampai ada hak-hak orang lain yang terampas atau tidak ditunaikan, apalagi hak ummat. Na'udzubillahi min dzalik.

Alkisah, Umar bin Abdul Aziz -semoga Allah meredhainya-, ketika beliau sedang menyelesaikan urusan negara pada malam hari di rumahnya, tiba-tiba anaknya mengetuk pintu biliknya. Kemudian beliau membuka pintu dan lampu di biliknya itu terus serta-merta dimatikannya. Si anak lalu bertanya, "Kenapa engkau matikan lampu, ya Abi?" lalu beliau menjawab, "Kerana minyak yang digunakan lampu ini milik negara. Tidak wajar kita membicarakan urusan keluarga dengan menggunakan wang negara", Begitulah Umar, sangat hati-hatinya kerana mengharapkan hidupnya mendapat redha dan berkat dari Allah swt.

Harta kekayaan melimpah yang Allah kurniakan kepada kita, ianya akan membawa sejuta keberkatan kepada kita, jika dengan harta yang bersih itu kita gunakan untuk menunaikan kewajiban-kewajiban samada kepada orang lain apalagi kepada ummat. Ingat, wang yang kita punya bukan hak milik mutlak kita, tetapi hanya sekadar pinjaman Allah untuk kita agih-agihkan kepada diri kita, keluarga kita, dan ummat keseluruhannya.


4 opini:

nabil said...

terasa sakit diri ini..
thanks..

ihsan said...

trimas huzaifah..
entri yang menusuk jiwa..

danialarief said...

tiada terkata

+akufobia+ said...

semoga DIA berkati hartaharta nta+ana+merekamereka yang DIA berkati.

Post a Comment